Sabtu, 19 Januari 2019 WIB

GH Sutedjo Meninggal Dunia,

PSSI Dirundung Duka, GH Sutedjo Meninggal Dunia

Oleh : Angga Wijaya | Adhi/Mike Wangge | Jumat, 07 April 2017 | 18:45 WIB


Almarhum H.DR. Gatot Hariyo Sutejo bin H.Mulyono (foto/Adhi-PJ)

CAWANG, PJ – “Inaalillahi Wainnailahi Rojiun” telah meninggal dunia pukul 08.15 wib di RS Harapan Kita, Abang, saudara kita, Bapak GH Sutedjo,” demikian kabar singkat lewat WA sampai di meja redaksi Porosjakrta.com.

Khabar duka itu disebarkan oleh Deputi Sekjen PSSI, Fanny Iriawan ke seluruh media peliput setia sepakbola Indonesia. Di meja Redaksi rubrik Arena yang juga membidangi Olahraga turut menyampaikan duka mendalam untuk seluruh jajaran PSSI.

Begitu mendengar nama Tedjo, seluruh pikiran tercurah pada kehebatan, sepak terjan, dan semua kelebihan almarhum yang sudah ia sumbangkan untuk PSSI, dan juga untuk sepakbola Jakarta khususnya Jakarta Timur. Luar basa sebut salah satu tim redaksi porosjakarta.com.

Almarhum H.DR. Gatot Hariyo Sutejo bin H.Mulyono (tengah)     (foto/Adhi-PJ)

Mantan pemain Timnas Indonesia Binatama era 1979, Gatot Hariyo Sutedjo atau dikenal G.H, menghembuskan napas terakhir pada pukul 08.15 Jumat (7/4/2017) pagi tadi. Ia meninggal justru setelah semalam baru saja diadakan tahlilan di rumahnya, untuk putra ketiganya, Septian Duta Andika (Dika) yang baru meninggal 40 hari lalu.

Dan, ternyata hari ini pria humoris yang begitu diharapkan dapat memberi sumbangsi besar untuk sepakbola Indonesia ini harus pergi menyusul putranya, pergi mendahului kita semua.

Kami tak bisa berbuat banyak atas kepergiannya kecuali mengiringinya dengan ungkapan bahwa orang baik memang sering kali harus selalu pergi mendahului kita. Ini perumpamaan yang sering disampaikan untuk mereka yang menghadap Sang Khalik secara mengejutkan. Kesan itu pula yang mengiringi kepergian Gatot Hariyo Sutejo.

Mantan pemain PSSI Binatama, Ketua Pengcab PSSI Jakarta Timur selama beberapa periode dan masih dijabatnya, dan kini mengemban amanah sebagai Ketua Bidang Perencanaan & Pengembangan PSSI di era kepemimpinan Pangkostrad Edy Rahmayadi, telah dipanggil menghadap Sang Pencipta Jumat (7/4) sekitar pukul 08.15 WIB.

Almarhum H.DR. Gatot Hariyo Sutejo bin H.Mulyono, lahir 24 Agustus 1961, wafat 7 April 2017, dimakamkan Bada Ashar di TPU Kebon Pala, kawasan Kampung Makassar, Jakarta Timur. Di situ pula almarhum ibunya dimakamkan, dan kemudian putra kesayangannya, Septian Duta Andika.

Tejo, sapaan akrabnya, terkena serangan jantung setelah menunaikan Sholat Subuh bersama istrinya di kediaman mereka di kawasan Lubang Buaya, Jakarta Timur. Ia lalu dilarikan ke rumah sakit jantung Harapan Kita. Namun, Tuhan kemudian memanggilnya di sana.

Almarhum meninggalkan seorang istri dan dua orang anak. Dimas, anak lelaki keduanya, tahun ini baru kuliah di Universitas Brawijaya (Unbraw) Malang, Jatim. Dimas menjadi tumpuan hatinya setelah Septian Duta Andika, putra tertuanya, sudah lebih dulu mendahului dipanggil Sang Khalik pada 8 Februari 2017 lalu.

Kamis (6/4) malam, almarhum bersama istri dan keluarga besar mereka masih berkumpul bersama di rumah ibunya di Lubang Buaya 61, berhadapan dengan rumah yang ditempatinya bersama istrinya.

Sudah dua pekan ini setiap Kamis malam ada tahlilan untuk memanajatkan zikir dan doa kepada almarhum Dika, sapaan akrab Septian Duta Andika yang baru berusia 23 tahun, lahir 19 September 1993 di Solo.

Tahlilan Kamis malaman itu memperpanjang shalawat, zikir dan doa bagi almarhum Dika yang selama 40 hari berturut-turut sebelumnya digelar GH Sutejo, wujud kecintaan luar biasa mereka pada si sulung Dika yang tenagh menyelesaikan kuliahnya di Fakultas Hukum Universitas Trisakti, Jakarta.

Sudah beberapa bulan ini pula almarhum GH Sutejo menggelar pengajian dan zikir di kediamannya, setiap Sabtu. Untuk itu almarhum mengundang sahabat-sahabatnya, baik dari kalangan mantan pemain nasional, wartawan, teman-teman lamanya semasa bersekolah, dan karyawan dari Kantor Pelayanan & Penyidikan Bea Cukai A (KPPBCA), Bogor, tempat terakhir ia berlabuh.

"Saudara, sahabat, teman-teman, sudah saatnya kita lebih mengutamakan kecintaan pada Allah SWT. Untuk itu diharapkan kehadirannya pada acara pengajian dan zikir...," demikian kalimat yang kerap dituliskan almarhum pada undangan melalui grup whatssapp.

Hari ini, kerabat dan seluruh sahabatnya berdatangan ke rumah duka sejak pagi hari, sebagian ada yang langsung ke RSJ Harapan Kita. Mereka serasa tidak percaya, kepergiannya demikian tak terduga. Beberapa pengurus teras PSSI datang ke rumah duka, antara lain Wakil Ketua Umum Joko Driyono, Dodik Wijanarko.

Beberapa anggota Exco PSSI turut mengantar almarhum hingga ke peristirahatan terakhirnya di TPU Kebon Pala, Kampung Makassar, antaranya Gusti Randa, serta pembina Persija Jakarta Ferry Paulus, dan Wakil Sekjen PSSI Vani Irawan.

Ucapan belasungkawa dengan nuansa kesedihan yang mendalam disampaikan mantan-mantan pemain nasional, terutama yang satu angkatan dengannya di tim PSSI Binatama.

Alarhum GH Sutejo sempat lama menekuni sepakbola, bergabung di klub Angkasa, yang bermaterikan anak-anak muda dari keluarga TNI-AU. Almarhum terpilih dalam tim nasional yang dikenal dengan nama PSSI Binatama, yang antara Oktober 1979 hingga Mei 1980 berlatih di Brasil.

Mereka yang diberangkatkan ke Brasil ini adalah Bambang Nurdiansyah (Arseto Solo), Bambang Sunarto & Mundari Karya (Jaka Utama Lampung), Endang Tirtana (Warna Agung), Subangkit (Persebaya Surabaya), Bonar Tobing (Jayakarta),

Budi Yohanis (Indonesia Muda Surabaya), Aun Harhara, Suapri & David Sulaksmono (Jayakarta), Nasir Salasa (PSM Ujungpandang), Didik Darmadi (Persis Solo), Salim Alkatiri (Perkesa 78), Haryanto (Tidar Sakti Magelang), Berti Tutuarima (Bintang Timur Jakarta), Chris Wakano (PMS Ujungpandang), Imam Hambali (Perkesa 78), Yong Cahyono (Buana Putra Jakarta), Yusmadi (Persiraja Banda Aceh), dan Joko Irianto (Persebaya Surabaya).

Belakangan almarhum GH Sutejo memilih untuk fokus pada pekerjaannya di Bea Cukai, dan bahkan dengan status kepangkatan eselon satu yang disandangnya almarhum sempat disebut-sebut sebagai salah satu kandidat Dirjen Bea Cukai.

Almarhum GH Sutejo nyaris tak pernah sendiri, karena sahabatnya begitu banyak. Hubungannya dengan mantan-mantan pemain timnas PSSI juga sangat erat. Mereka meminta almarhum untuk mengetuai Asosiasi Pelatih Sepakbola Indonesia (APSI), yang punya satu hak suara untuk Kongres PSSI.

Mereka setiap saat berkumpul di kediaman almarhum di kawasan Lubang Buaya itu, sering juga di ruangan kerjanya sebagai Ketua Pengcab PSSI Jaktim di Stadion Bea Cukai, Rawamangun, Jakarta Timur.

Mereka pastilah kehilangan almarhum. Kepergian almarhum tentu juga ikut menyesakkan PSSI. Sepakbola Indonesia kehilangan salah satu putra terbaiknya.

Selamat jalan, sahabat Gatot Hariyo Sutejo... ….[]

  

 

 

 


Fokus : GH Sutedjo Meninggal Dunia


Komentar


Jakarta Pusat - 1 hari yang lalu

Jika Gagal Revisi PP, Perangkat Desa Bakal Polisikan Presiden

POROSJAKARTA.COM, MENTENG – Sudir Santoso selaku kuasa hukum Persatuan Perangkat Desa Indonesia (PPDI) akan..
Jakarta Pusat - 1 hari yang lalu

Astari Indah Vernideani Juara Miss Tourism Internasional 2018-2019

POROSJAKARTA.COM, GAMBIR - Masyarakat Indonesia tentu merasa bangga atas torehan gemilang yang diraih oleh Putri..
Jakarta Timur - 2 hari yang lalu

Pejabat Militer Asli Papua Sangat Dibutuhkan di Pedalaman Papua

POROSJAKARTA.COM, CAWANG - Sudah saatnya Jabatan-jabatan strategis militer di Papua diutamakan dijabat oleh prajurit..
Jakarta Pusat - 2 hari yang lalu

Pertamina, PTBA dan Air Products Sepakati Bentuk Joint Venture Clean Energy

POROSJAKARTA.COM, TANAH ABANG - PT Pertamina (Persero), PT Bukit Asam Tbk (PTBA), dan "Air Product and Chemicals Inc"..
Jakarta Pusat - 2 hari yang lalu

Yusuf Makuta : Kedatangan Jokowi ke Gorontalo Dapat Mendongkrak Suara PDIP

POROSJAKARTA.COM, KEMAYORAN - Pileg dan Pilpres makin dekat, tentu saja kampanye dan konsolidasi partai atau caleg..
Film - 3 hari yang lalu

Film “Cinta Anak Negeri” Sajikan Pesan Moral Persatuan dan Toleransi

POROSJAKARTA.COM, MANGGA BESAR– Sambut pesta demokrasi pada 17 April mendatang, Padma Film Produdction dan..
Jakarta Utara - 3 hari yang lalu

Reses di Lodan Ancol, Steven Setiabudi Musa Infokan Pada Warga Jumlah Penerima Lansia Akan Ditambah

POROSJAKARTA.COM - ANCOL - Anggota Komisi E DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PDI Perjuangan, Steven Setiabudi Musa,..
Khas - 3 hari yang lalu

KBRI Suva Sambangi Camp TKI di Nadi, Fiji

POROSJAKARTA.COM - Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Republik Kepulauan Fiji di Suva,..
Jakarta Utara - 3 hari yang lalu

Reses di Pademangan Timur, Steven Setiabudi Musa Ingatkan Warga Agar Manfaatkan Fasilitas Pemerintah

POROSJAKARTA.COM, PADEMANGAN - Anggota Komisi E DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PDI Perjuangan, Steven Setiabudi Musa,..
Jakarta Utara - 4 hari yang lalu

Ibu Ida, Warga Warakas Tersenyum, Himpitan Ekonomi Mendapat Jawaban Positif dari Anggota DPRD DKI Steven Setiabudi Musa

POROSJAKARTA.COM, TANJUNG PRIOK -  Salah satu warga Warakas, Ibu Ida (34) boleh bernapas lega. Permasalahan..
Lihat Semua

Close



Indeks


Close