Selasa, 22 Oktober 2019 WIB

Kpk,

Prof Romli: Pimpinan KPK Agus Cs Harus Mundur Karena Tidak Punya Legalitas Sosial

Oleh : Iast Gunawan | Rabu, 25 September 2019 | 20:45 WIB


Journalist of Law Jakarta dengan tema: Ada Apa Dengan KPK? Evaluasi Publik Dibawah Kepemimpinan Agus Cs di Gado-Gado Boplo Panglima Polim, Jakarta, 25/9/2019.

PorosJakarta.com - , Pakar Hukum Pidana Universitas Padjajaran Prof. Romli Atmasasmita mengatakan pimpinan KPK saat ini Agus Rahardjo, Saut Situmorang, Laode M. Syarif sudah sepatutnya mundur dari jabatannya sekarang karena sudah tidak memiliki legalitas secara sosial dan tidak harus ada di KPK lagi.

Hal itu terungkap saat diskusi publik yang diselenggarakan oleh Journalist of Law Jakarta dengan tema: Ada Apa Dengan KPK? Evaluasi Publik Dibawah Kepemimpinan Agus Cs di Gado-Gado Boplo Panglima Polim, Jakarta, 25/9/2019.

Prof Romli mengatakan sebagai pemimpin KPK sudah seharusnya mulut dijaga karena sudah bersikap dengan menyerahkan mandat namun saat ini masih aktif di KPK. Secara tatanegara sudah tidak benar soalnya secara legalitas sosial sudah tidak memiliki legitimasi, ujar Prof Romli.

Pimpinan KPK Agus Cs seolah – olah jika tidak tangkap orang tidak hebat sehingga itu sudah salah kaprah. KPK sekarang dibawah kepemimpinan Agus Cs sudah dzolim, kata Prof Romli. Pakar Hukum Pidana itu menilai saat ini Agus Cs sudah ”Arogan”, mereka dinilai sudah lupa diri karena memonopoli kekuasaan dari UU KPK yang belum direvisi.

Oleh sebab itu dengan telah disahkannya UU KPK oleh DPR RI hasil revisi terlihat mereka merasa kehilangan kekuasaan yang selama ini mereka nikmati. Jika tidak mau direvisi UU KPK maka lebih baik dibubarkan saja KPK, ujar Prof Romli.

Dengan terjadinya gonjang-ganjing di KPK Romli menduga pasti ada sesuatu dibalik hal tersebut sehingga menimbulkan kegaduhan ditengah masyarakat. Pasti ada sesuatu yang dibalik ini makanya masyarakat terbelah - belah bukan dibelah - belah karena ada yang salah di KPK, ucap mantan tim perumus UU KPK.

Boleh tidak kita mempermalukan orang karena sudah ditetapkan tersangka padahal belum inkrah?, tidak bolehlah, kata pakar hukum pidana univ.Padjajaran. Kita harus belajar dari Nigeria, Ukraina dan Korea Selatan.

Para komisionernya pasca tidak menjadi anggota KPK seolah – olah “Stateless” karena dimusuhi oleh masyarakat. Sedikit menyesal dengan UU KPK yng tujuannya waktu itu sebenarnya untuk membuat KPK kuat dengan catatan “orang yang duduk di KPK adalah orang yang amanah, bijak, paham hukum dan seorang negarawan, bukan seperti preman atau seperti bajingan”, kata Romli.

Oleh karena itu, prof Romli sangat setuju dengan adanya revisi UU KPK karena sudah seharusnya ada pembaharuan agar tidak terjadi penyimpangan seperti dibawah kepemimpinan Agus Cs. “Kitakan orang timur misalnya ada orang terduga korupsi jangan BAP nya disebar ke media. Jangan belum jadi penjahat dibuat seperti penjahat bagaimana keluarganya”, tegas Prof Romli.

Sementara itu, Pakar komunikasi politik Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing menganggap penyerahan mandat pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi pada Presiden Joko Widodo teledor. Emrus menyayangkan langkah pimpinan KPK yang emosional dalam menjalankan tugas negara itu. "Itu tindakan ceroboh dan baper (bawa perasaan), padahal diberi tugas memberantas korupsi tapi dengan mudahnya menyerahkan mandat," kata Emrus dalam diskusi di Jakarta Selatan, Rabu, 25 September 2019.

Dia menilai cara komunikasi Agus Rahardjo cs kurang baik. Pernyataan penyerahan mandat kadung tersebar di ruang publik. "Sekali masuk ke ruang publik, (pernyataan itu) tidak bisa ditarik atau minta maaf," kata dia.

Emrus menyebut Agus cs tidak berhak menyerahkan mandat KPK pada Jokowi. Komisioner KPK terpilih melalui proses seleksi, bukan dipilih dari hak prerogatif Kepala Negara. "Presiden pun tidak boleh menerima atau menolak mandat karena bukan ranahnya," tutur Emrus.

Emrus menilai Agus cs tidak lagi memiliki mandat. Apalagi, Agus menunggu respons Jokowi soal masa kerja pimpinan. "Presiden kan tidak merespons karena bukan porsi dia (Jokowi)," ujar Emrus.


Fokus : Kpk


Komentar


Khas - 6 jam yang lalu

Babe Sanwani: Jawara Betawi Pitung Cilik, Siap Pertahankan Budaya

Porosjakarta.com. Depok. Mempertahankan budaya lokal, menjadi salah satu kewajiban anak-anak bangsa karena itu..
Bisnis - 12 jam yang lalu

KPID Kawal Kepentingan Masyarakat Perbatasan dan Daerah Terpencil

POROSJAKARTA.COM, JAKARTA - Pemerataan informasi masih menjadi problem penting yang harus diselesaikan. Provinsi..
Khas - 2 hari yang lalu

Ketum DPP GANN Sangaji Minta Para Pegiat Anti Narkoba Laksanakan P4GN Secara Mandiri

Porosjakarta.com.jakarta. Ketua Umum DPP LSM Generasi Anti Narkotika Nasional (GANN) Fakhrudin Sanghaji Bima berharap..
Bodetabek - 2 hari yang lalu

Hadir Lagi! Jambore Santri Nusantara di Ponpes Cinta Rasul Bogor

PorosJakarta.com.Bogor. PC RMI-NU Kabupaten Bogor menyelenggarakan kembali Jambore Santri Nusantara kali kedua...
Bisnis - 3 hari yang lalu

EMTEK Group Kriminalisasi UKM TV Kabel Berizin di Wilayah Perbatasan NKRI

POROSJAKARTA.COM, JAKARTA - Perwakilan dari Mahasiswa Pemuda - Penyiaran Indonesia (MPR-PI) menyayangkan adanya..
Nusantara - 4 hari yang lalu

Merasa Didhalimi, Keluarga Pendiri Bangsa M Natsir Mohon Keadilan

Porosjakarta.com. Kebayoran Baru. Keluarga Pendiri bangsa dan Pahlawan Negara, Mohammad Natsir, menyampaikan secara..
Seleberita - 4 hari yang lalu

Fakta Kasus Artis Vicky Nitinegoro ! Sudah Ramai Diberitakan Narkoba, Hasil Tes Urine Negarif

Porosjakarta.com.jakarta. Kabid Humas Polda Metro Jaya Argo Yuwono mengatakan, dari hasil pemeriksaan ternyata artis..
Bisnis - 5 hari yang lalu

Ketua ISKI: KPI, segera tindaklanjuti Rekomendasi Siaran Free To Air Gratis di TV Parabola dan Kabel!

POROSJAKARTA.COM, JAKARTA - KPI telah mengeluarkan rekomendasi Rakornas bahwa siaran free to air Gratis di Lembaga..
Bisnis - 5 hari yang lalu

Terkait Siaran Gratis, Fokus Ornop Inhil Dukung Kebijakan KPI

POROSJAKARTA.COM, TEMBILAHAN - Presidium Forum Komunikasi Organisasi Non Pemerintah (Fokus Ornop) Ibnu Sanjaya..
Hiburan - 6 hari yang lalu

Gentra Lestari Budaya Bakal Menggelar Festival Tari Kreativitas di Bandung

PorosJakarta.com, Bandung. Gentra Lestari Budaya (GLB)  bekerjasama dengan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata..
Lihat Semua

Close



Indeks


Close
Close