Selasa, 07 April 2020 WIB

Komite Pedagang Pasar Ajak Pedagang Masyarakat Bantu Penjualan Produk Bulog Lewat Aplikasi Kepasar Dan RPK TPK

Oleh : Redaksi | Jumat, 20 Desember 2019 | 03:18 WIB



POROSJAKARTA.COM.JAKARTA - Komite Pedagang Pasar (KPP) berencana membantu penjualan produk-produk Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) lewat aplikasi Kepasar dan Rumah Pangan Kita (RPK) serta Toko Pangan Kita (TPK).

Hal itu dikatakan Ketua Umum Komite Pedagang Pasar (KPP) Abdul Rosyid Asyad, saat bertemu dengan Kepala Bulog Divisi Regional DKI Jakarta dan Banten Fahrurozi di kantor Bulog, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (19/12).

Menurut Rosyid, saat ini perencanaan tersebut sudah masuk dalam pembahasan secara teknis dan akan di uji coba awalnya di wilayah se-DKI Jakarta.

"Pembicaraan secara teknis dan pembentukan distribusi channel, dengan membentuk Koordinator disetiap Provinsi, Kota Kabupaten, Kecamatan dan Kelurahan atau Desa, dalam hal ini akan di uji coba penjualan produk-produk bulog lewat aplikasi Kepasar dan kami akan bergabung membentuk RPK dan TPK, saat ini akan kami lakukan persiapannya. Insha Allah di awal tahun 2020, kami sudah bisa bekerjasama dengan Bulog dan bisa mulai langsung berjalan" kata Rosyid.

Rosyid menjelaskan, bentuk kerjasama yang akan dilakukan dengan Perum Bulog, nantinya Komite Pedagang Pasar (KPP) mengajak pengurus dan anggotanya, serta seluruh pedagang dan masyarakat untuk ikut serta membantu memasarkan langsung penjualan barang-barang yang dimiliki Bulog, melalui aplikasi kepasar dan bergabung mendaftar menjadi Rumah Pangan Kita (RPK) dan Toko Pangan Kita (TPK).

"Sistem aplikasi Kepasar ini, nantinya akan mempermudah penjualan di Rumah Pangan Kita RPK dan Toko Pangan Kita TPK agar langsung pemesanannya dari masyarakat, sambil menunggu aplikasi yang terbaru selesai akan mengatur penjualan jumlah pemesanan besar seluruhnya, dari hulu ke hilir dan transportasi pengirimannya kami siapkan, saat ini awalnya penjualan besar akan kami lakukan secara offline," jelasnya.

Rosyid mengatakan, awalnya di bulan Januari 2020 Komite Pedagang Pasar (KPP) akan sosialisasi dan mengajak pedagang dan masyarakat Indonesia, untuk membantu dan bergabung mendaftar menjadi Rumah Pangan Kita (RPK) dan Toko Pangan Kita (TPK) Mitra Usaha Bulog, dalam melakukan penjualan dan pemesanan barang langsung dari masyarakat lewat aplikasi Kepasar, selain itu akan ada aplikasi yang terbaru akan dibuat.

"Pemesanan jumlah besar untuk sementara dilakukan secara offline sampai 6 bulan ke depan, sambil menunggu aplikasi yang terbaru selesai pembuatannya untuk mudahkan penjualan jumlah besar, jika pedagang dan masyarakat se-Indonesia ingin bergabung penjualan produk-produk yang dimiliki Bulog, bisa langsung informasi dan pendaftaran untuk Provinsi dan Kota Kabupaten lainnya di luar Jakarta, ke Koordinator Nasional Usaha Komite Pedagang Pasar (KPP) Bapak Haji Soleh di nomor 081319526794. Awalnya akan kami mulai di wilayah DKI Jakarta yang dikoordinir Bapak Rudy untuk informasi di nomor 081283270241," kata Rosyid.

Dilokasi yang sama, Kepala Bulog Divisi Regional DKI Jakarta dan Banten Fahrurozi, berharap kerjasama dengan Komite Pedagang Pasar (KPP) dapat dilakukan secepatnya. Fahrurozi menilai Komite Pedagang Pasar (KPP) memiliki jaringan di pasar, yang tentunya dapat memasarkan produk bulog dengan mudah.

"Dengan rencana kerjasama ini kami harap komoditas kami makin dikenal publik," ujarnya.

Dengan dikenalnya komoditas produk milik Bulog di masyarakat, maka dirinya berharap fungsi pengendalian harga bisa berjalan dengan baik.

"Sehingga masyarakat yang kurang mampu juga bisa menikmati beras yang layak," tegasnya.

Diketahui selain beras, Perum Bulog juga memiliki komoditas lain seperti Daging, Tepung terigu, minyak goreng dan lain-lainnya.*(PJ/Red)


Komentar


Bodetabek - 3 jam yang lalu

Ketua DPR Apresiasi Jokowi tentang Kawal Distribusi APD (Alat Pelindung Diri) Agar Tepat Sasaran

Porosjakarta.com, Senayan - DPR-RI mengapresiasi pernyataan Presiden Joko Widodo yang sudah menekankan bahwa..
Televisi - 2 hari yang lalu

KPID Se-Indonesia: Kriminalisasi LPB dengan UU ITE, Tidak Sah!

Porosjakarta.com, Gambir - Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Se-Indonesia menyatakan bahwa Lembaga Penyiaran..
Jakarta Barat - 3 hari yang lalu

Pakar Hukum Media: Vonis PN Jakarta Barat terhadap Ninmedia Keliru

Porosjakarta.com, Slipi -  Putusan majelis hakim PN Jakarta Barat yang menjatuhkan vonis kepada Dirut PT..
Bodetabek - 4 hari yang lalu

Mendesak, Menkes Didorong Segera Buat Juklak & Juknis Pembatasan Sosial Berskala Besar

JAKARTA,- Anggota Komisi I DPR RI TB Hasanuddin *mengapresiasi* kebijakan Presiden Joko Widodo yang mengambil langkah..
Televisi - 5 hari yang lalu

Pakar Hukum Pidana: Lembaga Penyiaran Ninmedia Tidak Dapat Dipidana Menggunakan UU ITE

porosjakarta.com, Gambir -  Pakar Hukum Pidana dari UNPAD, Nella Sumika Putri, menilai vonis hakim PN Jakarta..
Televisi - 1 minggu yang lalu

Pengamat Hukum Siber menyayangkan Vonis PN Jakbar terhadap Ninmedia yang abaikan pendapat Ahli ITE dan Kemenkominfo

Porosjakarta.com, Gambir -Teguh Arifiyadi sebagai Pengamat Hukum Siber menghormati putusan majelis hakim PN Jakarta..
Televisi - 1 minggu yang lalu

ICTA dan GOTV Kabel Protes Putusan PN Jakbar Soal Ninmedia

Porosjakarta.com, Gambir -Sekretaris Jenderal Indonesia Cable TV Association (ICTA) Mulyadi Mursali dan Sekretaris..
Televisi - 1 minggu yang lalu

KPID: Lembaga Penyiaran Berlangganan berizin telah Bantu Masyarakat Daerah akses informasi

Porosjakarta.com, Surabaya - Wakil Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Provinsi Jawa Timur, Joshua..
Televisi - 1 minggu yang lalu

Ahli Hukum Komunikasi dan Teknologi Informasi dan Ahli Hukum Media: Undang-Undang ITE hadir bukan untuk mengatur Penyiaran

Jakarta –Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik yang mulai digunakan untuk menjangkau penyiaran telah..
Jakarta Utara - 3 minggu yang lalu

Warga Keluhkan Mobil Parkir Di Bahu Jalan Pemukiman

  JAKARTA- Ibu rumah tangga banyak yang mengeluhkan adanya mobil-mobil pibadi yang parkir di depan rumah..
Lihat Semua

Close



Indeks


Close
Close