Sabtu, 20 Oktober 2018 WIB

Close

Keamanan Pengguna Kendaraan Umum Jadi Prioritas

Oleh : Mansyur Barus | Senin, 21 Maret 2016 | 12:02 WIB



 

Senin 14 Maret 2016 yang lalu sopir angkutan umum, terbanyak sopir taksi dan bajaj lakukan unjuk rasa di depan kantor gubernur DKI Jakarta atau Balai Kota di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat.

Menurut infromasi Selasa 22 Maret 2016, tidak kurang dari 5.000 pengemudi taksi, bajaj dan angkutan umum lainnya kembali akan melakuka unjuk rasa. Kali ini unjuk rasa dipusatkan di depan Gedung DPR RI Senayan, Jakarta Selatan. Selain itu para pengunjuk rasa juga mengirim utusan ke Kantor Kemenkoinfo sebanyak 20 orang.

Tuntutan para pengemudi taksi dan angkutan umum ini jelas, yaitu agar pemerintah membekukan perusahaan aplikasi yang menjadi perantara beroperasinya angkutan ilegal menggunakan plat hitam seperti Grab Car, Uber Car serta perusahaan aplikasi lain.  

Para pengemudi angkutan umum ini merasakan pendapatan mereka bekurang sejak angkutan menggunakan aplikasi ini beroperasi di Jakarta. Dengan adanya angkutan menggunakan aplikasi ini, para pengemudi angkutan umum tidak mampu memenuhi setoran kepada pemilik kendaraan, sehingga mereka harus menentukan pilihan mengurangi setoran atau tidak membawa uang untuk keluarga.

Namun apa yang mereka tuntut ini berbeda dengan apa yang dirasakan oleh para pengguna angkutan umum berbasis aplikasi ini. Para pengguna merasa ada kenyamanan dan keamanan dengan adanya Grab Car maupun Urban Car atau Urban Taksi. Mereka merasa aman karena jelas mobil yang digunakan dan sopir yang menjadi pengemudi. Dan sampai saat ini belum pernah terjadi sesuatu yang merugikan para penumpang angkutan umum berbasis aplikasi ini.

Berbeda dengan angkutan umum lainnya, sudah banyak penumpang angkutan umum, apakah itu taksi, angkot dan sebagainya, menjadi korban dari pengemudi angkutan umum itu sendiri, seperti diperkosa, atau sopirnya bekerjasama dengan orang lain. Dan biasanya sulit melacak sopir angkutan umum yang telah melakukan kejahatan terhadap penumpangnya itu.

Yang menjadi persoalan dalam hal ini adalah pemerintah sepertinya mengijinkan angkutan umum tidak resmi beroperasi di Jakarta. Padahal sudah jelas aturan yang mengatur mengenai angkutan umum ini. Dengan beroperasi tanpa ijin seperti sekarang ini, tentu saja perusahaan angkutan umum berbasis apalikasi ini tidak membayar pajak, sehingga mereka bisa menawarkan harga yang lebih murah. Di sinilah persaingan tidak sehat itu terjadi. Satu membayar pajak, yang satu lagi tidak membayar pajak, tentu mengakibatkan persaingan tidak sehat terjadi.

Agar terjadi persaingan yang sehat, pemerintah harus segera membuat aturan mengenai angkutan umum berbasis aplikasi ini. Semua ketentuan mengenai angkutan umum harus berlaku untuk semua angkutan umum, termasuk yang berbasis aplikasi, jangan ada yang dianaktirikan. Semua harus berplat kuning, menjalani KIR, pengemudinya memiliki SIM A Umum atau aturan yang berlaku lainnya.

Rasa aman dan nyaman bagi penumpang, seperti yang dirasakan saat ini bagi pengguna angkutan berbasis aplikasi, seharusnya menjadi salah satu cara bagi angkutan umum untuk memberikan layanan kepada para penumpangnya. Semua angkutan umum harus meningkatkan pelayanannya, sehingga para penumpang merasa aman menggunakannya.

Masalah ini harus segera diselesaikan pemerintah agar tidak berlarut-larut, pengemudi angkutan umum terus melakukan unjuk rasa. Unjuk rasa sopir angkutan umum seperti ini sangat merugikan masyarakat pengguna angkutan umum, sekaligus tentunya meruginan negara, karena produktivitas para pekerja menurun akibat terganggu angkutan umum.

 

 


Komentar


Jakarta Pusat - 16 jam yang lalu

Jokowi Pemimpin Ideal, Bunda Milenial Siap Adu Argument dengan Emak-Emak

POROSJAKARTA.COM, CEMPAKA PUTIH - Sedulur Jokowi mengadakan Rakernas dan Diskusi Publik yang berlangsung di Grand..
Seleberita - 21 jam yang lalu

Segera Tayang di Indosiar, 36 Peserta Siap Tampil di Dangdut Academy Asia 4

POROSJAKARTA.COM, SENAYAN - Eksistensi muik dangdut di Tanah Air dan di jagat musik dunia menjadi terawat dengan..
Jakarta Pusat - 1 hari yang lalu

Dharma Pertiwi Bangun Sumur Solar Sel Untuk Korban Gempa Lombok

POROSJAKARTA.COM, MENTENG - Ibu-ibu Dharma Pertiwi dibawah pimpinan Ibu Nanny Hadi Tjahjanto beserta Persit Kartika..
Nusantara - 1 hari yang lalu

Bakamla RI dan ABF Patroli Bersama di Perbatasan Indonesia - Australia

POROSJAKARTA.COM, KUPANG - Dalam rangka meningkatkan keamanan laut di kawasan, Bakamla RI melaksanakan patroli..
Jakarta Pusat - 1 hari yang lalu

Dialihkan Sementara Rute Bus Transjakarta Tanah Abang Explorer

POROSJAKARTA.COM, JAKARTA - Untuk memperlancar pembangunan jembatan Skybridge atau Jembatan Penyeberangan Multiguna..
Balaikota - 1 hari yang lalu

Anies Baswedan : Pemprov DKI Siap Fasilitasi Relokasi Lapangan Tembak Senayan

POROSJAKARTA.COM, JAKARTA - Pasca kasus peluru nyasar di Gedung DPRD RI pada Senin (15/10/2018) membuat beberapa..
Jakarta Timur - 1 hari yang lalu

Gempa Berkekuatan 5.0 Magnitude Guncang Sumut Jumat Pagi Ini

POROSJAKARTA.COM, CAWANG - Gempa berkekuatan 5.0 magnitude baru saja mengguncang Sumatera Utara pada Jumat pagi hari..
Bodetabek - 1 hari yang lalu

KPK Geledah Rumah CEO LIPPO James Riyadi, dan Rumah Bupati Bekasi Neneng Hassanah

POROSJAKARTA.COM, BEKASI - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah rumah kediaman CEO Lippo Group, James..
Seleberita - 1 hari yang lalu

Ilusi Band Rilis Lagu ‘Bohong’ Saat Suhu Politik Tengah Hangat di Tanah Air

POROSJAKARTA.COM, PADANG - Seperti kerang memendam mutiara, akhirnya Ilusi Band merilis lagu ke tiganya yang berjudul..
Nusantara - 1 hari yang lalu

Satkes Kogasgabpad Bantu Imunisasi 112 Siswa SD di Sumbawa Barat

POROSJAKARTA.COM, SUMBAWA - Satuan Kesehatan Komando Tugas Gabungan Terpadu (Satkes Kogasgabpad) Rehabilitasi dan..
Lihat Semua

Close



Indeks


Close
Close
Close